Senin, Mei 27, 2024

Israel Tekankan Operasi Darat Melawan Hamas Dalam ‘Tahap Kedua’ Perang Gaza

Global, Jabarupdate: Pasukan Israel melancarkan operasi darat terhadap Hamas di Gaza pada hari Minggu (28/10) dalam apa yang disebut Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sebagai tahap kedua dari perang tiga minggu yang bertujuan untuk menghancurkan kelompok militan Palestina tersebut.

Penduduk Gaza yang terkepung menghadapi operasi darat tersebut, pemadaman komunikasi dan internet yang hampir total ketika pesawat tempur Israel menjatuhkan bom dan pasukan serta persenjataannya merangsek masuk ke daerah kantong yang dikuasai Hamas itu, dan para panglima militer Israel memberi isyarat bahwa mereka bersiap-siap untuk melakukan serangan darat yang lebih luas.

Netanyahu berbicara pada sebuah konferensi pers di Tel Aviv pada hari Sabtu, memperingatkan warga Israel untuk mengharapkan sebuah kampanye yang “panjang dan keras”, namun ia tidak menyebut serangan operasi darat yang terjadi saat ini sebagai sebuah invasi.

Beberapa pembantu Presiden AS Joe Biden telah menyarankan rekan-rekan Israel untuk menunda serangan habis-habisan, kata para pejabat AS.

Bahkan ketika operasi darat awal tampak terbatas untuk saat ini, Netanyahu berjanji untuk tidak mengampuni upaya untuk membebaskan lebih dari 200 sandera, termasuk warga Amerika dan orang asing lainnya, yang ditahan oleh Hamas.

“Ini merupakan operasi darat ‘tahap kedua’ perang yang memiliki tujuan untuk menghancurkan kemampuan dari pemerintahan dan militer Hamas kemudian membawa pulang para sandera,” kata Netanyahu

“Kita baru berada di awal, kami akan menghancurkan musuh di atas tanah dan di bawah tanah.” Tambahnya

Israel telah memperketat blokadenya dan membombardir Gaza selama tiga minggu sejak serangan dahsyat kelompok Islam Hamas pada 7 Oktober. Sedikitnya 1.400 warga Israel terbunuh pada hari paling mematikan dalam 75 tahun sejarah negara itu, kata pihak berwenang Israel.

Negara Barat pada umumnya mendukung apa yang menjadi motif dari operasi darat tersebut dilangsungkan, karena mengingat bahwa hal itu merupakan hak Israel untuk membela diri. Namun, telah terjadi peningkatan protes internasional atas jumlah korban akibat pengeboman dan meningkatnya seruan untuk “jeda kemanusiaan” agar bantuan dapat menjangkau warga sipil Gaza dan meringankan krisis kemanusiaan.

Otoritas medis di Jalur Gaza, yang berpenduduk 2,3 juta jiwa, mengatakan 7.650 warga Palestina telah terbunuh dalam kampanye Israel untuk melenyapkan militan yang didukung Iran.

Presiden Mahmoud Abbas, yang Otoritas Palestina memerintah beberapa bagian Tepi Barat yang diduduki, sementara Hamas memerintah Gaza, mengatakan, “Rakyat kami di Jalur Gaza mengalami perang genosida yang dilakukan oleh pasukan militer Israel dengan disaksikan oleh seluruh dunia.”

Dengan banyaknya bangunan yang telah menjadi puing-puing, tempat berlindung yang sulit ditemukan, kekurangan makanan, air, bahan bakar, dan obat-obatan juga menjadi dampak dari operasi darat militer Israel.

Penderitaan mereka semakin memburuk sejak Jumat malam ketika layanan telepon dan internet terputus – diikuti dengan pengeboman berat sepanjang malam, Pemadaman komunikasi berlanjut hingga hari Minggu.

“Tuhan tolonglah siapa pun yang berada di bawah reruntuhan,” kata seorang jurnalis Gaza, yang menghabiskan malam yang menakutkan di sebuah tangga gedung ketika bom berjatuhan dan pasukan Israel tampak bertukar tembakan dengan pejuang Palestina.

Juru bicara militer Israel menolak untuk mengatakan apakah Israel berada di balik pemadaman telekomunikasi di Gaza, namun mengatakan bahwa Israel akan melakukan apa yang diperlukan untuk melindungi pasukannya.

Baca Berita dan Artikel yang lain di Google News atau gabung di Jabarupdate.id WhatsApp Chanel.

Bagikan Artikel

Komentar

ARTIKEL TERKAIT
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img

Terbaru

- Advertisment -spot_img

Terpopuler