Minggu, April 14, 2024

Memahami Varian COVID XBB.1.16 yang Menyebabkan Kekhawatiran di India

Internasional, Jabarupdate: Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memantau Varian COVID XBB.1.16, yang telah terdeteksi di lebih dari 20 negara.

Subvarian omicron ini telah berkontribusi pada lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini di India.

Dikenal sebagai “Arcturus,” XBB.1.16 terdaftar sebagai varian WHO yang sedang dipantau sejak 22 Maret, dengan 800 sekuens subvarian omicron. Saat ini dianalisis di 22 negara.

Menurut Dr. Maria Van Kerkhove, pemimpin teknis untuk respons COVID-19 di WHO, bahwa sebagian besar sekuens berasal dari India. Dan saat ini XBB.1.16 sudah menggantikan varian lain yang telah beredar.

“Jadi ini adalah salah satu yang harus diperhatikan,” kata dia dalam konferensi pers virtual minggu lalu.

Ia menegaskan, XBB.1.16 memiliki infektivitas dan patogenisitas yang tinggi.

Di AS, varian COVID XBB.1.16 telah dilaporkan di beberapa negara bagian, termasuk California, Washington, New Jersey, New York, Virginia, dan Texas.

Hal tersebut menurut pelacak yang dijalankan Dr Rajendram Rajnarayanan dari New York Institute of Technology.

Di Twitter, ia memperkirakan bahwa garis keturunan tersebut terdiri dari 2,9% dari kasus-kasus di AS saat ini

Meski demikian, walaupun berkontribusi terhadap lonjakan kasus di Asia Tenggara dalam beberapa minggu terakhir, WHO melaporkan bahwa jumlah kematian di wilayah tersebut telah turun 6% dalam empat minggu terakhir.

Sejauh ini,lanjut dia, laporan yang masuk tidak menunjukkan adanya peningkatan rawat inap. Penerimaan pasien di ICU, atau kematian akibat XBB.1.16.

WHO juga melaporkan, saat ini belum ada penelitian laboratorium yang dilaporkan mengenai penanda tingkat keparahan penyakit untuk XBB.1.16.

Van Kerkhove Menyampaikan Semua Harus Tetap Waspada Varian COVID XBB.1.16

Meskipun dia menunjukkan bahwa belum ada perubahan tingkat keparahan, namun pemerintsh harus memiliki sistem yang memiliki pengawasan yang kuat.

Dengan begitu, pemerintah dapat melacak varian-varian yang diketahui, yang saat ini beredar. Serta untuk mendeteksi varian baru.

Maka, dengan persiapan yang baik, semua dapat memiliki sistem yang tangkas untuk meningkatkan atau menurunkan kebutuhan perawatan klinis.

Pihaknya juga berpesan agar semua memastikan bahwa telah memiliki antivirus yang baik yang digunakan dan diberikan kepada pasien yang membutuhkannya. Supaya dapat mencegah penyakit yang parah.

Penjelasan Subvarian Omicron XBB.1.16

XBB.1.16 adalah varian rekombinan dari BA.2.10.1 dan BA.2.75. Ia memiliki tiga mutasi tambahan pada protein lonjakan SARS-CoV-2 (E180V, F486P dan K478R) dibandingkan dengan garis keturunan induknya, XBB.

Profilnya sangat mirip dengan XBB.1.5, yang saat ini terdiri dari 85% kasus di Amerika Serikat dan 45% kasus di seluruh dunia.

“Meskipun XBB.1.16 dan XBB.1.5 memiliki induk yang sama dan mutasi yang sama pada F486P, mutasi K478R pada XBB.1.16 tampaknya bertanggung jawab atas lonjakan kasus di India,” demikian ungkap WHO.

“Mutasi pada posisi 478 dari protein lonjakan SARS-CoV-2 telah dikaitkan dengan penurunan netralisasi antibodi, peningkatan penularan, dan patogenisitas,” WHO menjelaskan dalam pembaruan tersebut.

Menurut Memorial Sloan Kettering Library, “Varian virus rekombinan dapat terjadi ketika satu orang terinfeksi dengan beberapa varian yang berbeda pada saat yang sama, yang memungkinkan dua varian yang berbeda untuk berinteraksi selama replikasi.

Ketika materi genetik mereka bercampur, mereka menciptakan hibrida baru, atau varian rekombinan.

Tidak ada yang secara inheren ‘lebih buruk’ tentang varian rekombinan – mereka bisa lebih atau kurang bugar daripada orang tua mereka, atau memiliki kebugaran yang sama.”

Meskipun varian COVID XBB.1.16 saat ini menjadi berita utama di seluruh dunia, varian lain, termasuk XBB.1.9.1, juga masuk dalam radar WHO dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit

Baca Berita dan Artikel yang lain di Google News atau gabung di Jabarupdate.id WhatsApp Chanel.

Bagikan Artikel

Komentar

- Advertisement -spot_img
ARTIKEL TERKAIT

Terbaru

- Advertisment -spot_img

Terpopuler