Sabtu, Juni 3, 2023

Pengadilan Rumania Lakukan Penahanan Terhadap Influencer Andrew Tate

Internasional, Jabarupdate: Pengadilan Rumania telah menetapkan penahanan selama 30 hari terhadap influencer Andrew Tate dan saudara kandungnya.

Keduanya telah ditetapkan sebagai tahanan rumah sementara mereka diperiksa atas dugaan eksploitasi dan penyerangan ilegal setelah pengadilan Rumania menolak permintaan pemeriksa untuk menahan mereka di bawah perwalian polisi hingga akhir April.

Tate, saudara kandungnya Tristan, dan dua tersangka wanita Rumania telah berada dalam tahanan polisi sejak 29 Desember 2022.

Mereka diperiksa atas dugaan eksploitasi ilegal, penyerangan, dan membentuk sekelompok penjahat untuk mengambil keuntungan dari para wanita secara fisik.

Tate, 36 tahun, merupakan seorang warga negara Inggris-AS yang memiliki 4,5 juta pengikut di Twitter. Awalnya ditahan pada tanggal 29 Desember selama 24 jam bersama dengan saudara laki-lakinya, Tristan dan juga dua orang wanita Rumania.

Pengadilan Banding Bucharest pada hari Selasa menolak keempat banding terhadap keputusan hakim pada tanggal 30 Desember yang mengabulkan permintaan jaksa untuk memperpanjang masa penahanan.

Sebuah dokumen yang menjelaskan keputusan hakim sebelumnya mengatakan “kemungkinan mereka menghindari investigasi tidak dapat diabaikan,” dan bahwa mereka dapat “meninggalkan Rumania dan menetap di negara-negara yang tidak mengizinkan ekstradisi”.

Tate dan tiga terdakwa lainnya tiba di pengadilan Bucharest dengan tangan diborgol pada Selasa pagi. Mereka dibawa pergi pada sore hari, beberapa jam sebelum pengadilan memutuskan untuk menghukum mereka.

Mereka membantah melakukan kesalahan melalui pengacaranya dan menentang perintah penahanan selama 30 hari.

Setelah Tate kalah dalam bandingnya, sebuah unggahan samar di akun Twitter-nya berbunyi: “Ketika Allah berfirman ‘Aku hanya menguji orang-orang yang Aku cintai’. Saya menerima rasa sakit itu seperti sebuah kehormatan -Abu Hurairah.”

Itu adalah salah satu dari beberapa unggahan ambigu yang muncul di akun tersebut sejak penangkapannya.

Andrew Tate, mantan kickboxer profesional yang dilaporkan telah tinggal di Rumania sejak tahun 2017. Sebelumnya, berbagai platform media sosial terkemuka telah melarang dia karena dinilai mengekspresikan pandangan misoginis dan ujaran kebencian.

Pada minggu penangkapannya, ia bertukar hinaan di Twitter dengan aktivis iklim remaja Greta Thunberg.

The¬†Directorate for Investigating Organized Crime and Terrorism (DIICOT) menyatakan, telah mengidentifikasi enam korban dalam kasus perdagangan orang yang menjadi sasaran “tindakan kekerasan fisik dan pemaksaan mental”. Serta korban eksploitasi secara seksual oleh anggota kelompok kejahatan yang dituduhkan.

Badan tersebut mengatakan bahwa para korban dipikat dengan kepura-puraan cinta, dan kemudian diintimidasi, diawasi, dan menjadi sasaran taktik kontrol lainnya.

Para korban dipaksa untuk melakukan tindakan pornografi yang dimaksudkan untuk menghasilkan uang bagi para tersangka penganiaya mereka.

Jaksa yang menyelidiki kasus ini sudah menyita 15 mobil mewah. Setidaknya dari jumlah tersebut tujuh di antaranya milik oleh Tate bersaudara.

Selain itu, lebih dari 10 properti atau tanah yang dimiliki oleh perusahaan yang terdaftar atas nama mereka juga telah dilakukan penyitaan.

Hal tersebut diungkapkan  juru bicara DIICOT, Bolla.

Bolla juga mengatakan jika jaksa penuntut dapat membuktikan keluarga Tate mendapatkan uang melalui perdagangan manusia. Aset-aset tersebut akan diambil oleh negara dan akan digunakan untuk menutupi biaya investigasi dan kerugian para korban.

Setelah pengadilan banding menguatkan perpanjangan surat perintah penangkapan, jaksa penuntut sekarang dapat meminta penahanan hingga 180 hari untuk empat orang yang didakwa.

Andrew Tate Dipantau Kelompok Advokasi Selama Bertahun-tahun

Kelompok advokasi Inggris, HOPE not Hate, mengatakan bahwa mereka telah memantau Tate selama bertahun-tahun karena hubungannya yang dekat dengan kelompok ekstrem kanan.

Mereka menggambarkan influencer Andrew Tate tersebut, dalam sebuah laporan yang dibuatnya tahun lalu, adalah sebagai seorang “misoginis ekstrem” yang memiliki pandangan konspiratif.

Bagikan Artikel

Komentar

ARTIKEL TERKAIT
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img

Terbaru

- Advertisment -spot_img