Selasa, April 16, 2024

Pesan Paus saat Paskah: Doa untuk Rakyat Ukraina dan Rusia

Internasional, Jabarupdate: Dalam pesan Paskah yang disampaikan oleh Paus Fransiskus pada hari Minggu (9/4/2023) memohon doa bagi rakyat Ukraina dan Rusia.

Ia memuji negara-negara yang menyambut para pengungsi, serta meminta warga Israel dan Palestina yang dilanda gelombang kekerasan mematikan terbaru untuk membangun “iklim kepercayaan.”

Fransiskus, bersama dengan puluhan uskup dan puluhan ribu umat beriman, merayakan Misa Paskah di Lapangan Santo Petrus. Lokasi itu dihiasi dengan bunga-bunga. Ini menegaskan keyakinan Kristen bahwa Yesus bangkit dari kematian beberapa hari setelah penyaliban.

Paus yang berusia 86 tahun ini menutup perayaan dengan pidato tradisional tentang tempat-tempat yang sedang dalam masa tegang di dunia.

Mendorong “kepercayaan di antara individu, masyarakat, dan bangsa,” Fransiskus mengatakan bahwa sukacita Paskah “menerangi kegelapan dan kesuraman yang sering kali menyelimuti dunia kita.”

Pesan Paskah Paus dikenal dengan nama Latinnya, “Urbi et Orbi,” yang berarti “kepada kota dan dunia.”

Rusia menginvasi negara Ukraina, pada Februari 2022 lalu. Sejak itu, Paus Fransiskus berulang kali menyerukan agar pertempuran segera diakhiri. Ia juga memohon doa bagi rakyat Ukraina yang “martir”.

Para diplomat Ukraina telah mengeluh bahwa Paus Fransiskus tidak cukup keras dalam pernyataannya tentang Rusia. Terutama kepada Presiden Rusia Vladimir Putin.

Ukraina menilai Vatikan berusaha untuk tidak mengasingkan Moskow.

Fransiskus memohon kepada Tuhan dalam pidato Paskahnya: “Bantulah rakyat Ukraina yang tercinta dalam perjalanan mereka menuju perdamaian. Dan pancarkanlah cahaya Paskah kepada rakyat Rusia,”.

Pidato tersebut disampaikannya sambil duduk di sebuah kursi di balkon tengah Basilika Santo Petrus yang menghadap ke alun-alun.

Dia mendesak masyarakat internasional untuk bekerja mengakhiri perang di Ukraina dan “semua konflik dan pertumpahan darah di dunia, dimulai dengan Suriah, yang masih menunggu perdamaian.”

Fransiskus juga berdoa bagi mereka yang kehilangan orang-orang terkasih dalam gempa bumi di Suriah dan Turki dua bulan lalu. Diketahui, insiden itu merenggut puluhan ribu nyawa.

Sementara di Israel dan Palestina, telah terjadi kekerasan mematikan yang menimpa warga kedua negara itu dalam beberapa hari terakhir.

Atas kejadian di Yerusalem itu, Fransiskus pun menyerukan supaya dimulai kembali dialog, dengan tetap dalam iklim saling percaya dan saling menghormati, antara Israel dan Palestina.

Dengan begitu, perdamaian dapat memerintah di Kota Suci dan di seluruh wilayah,” merujuk pada Yerusalem.

Namun, Fransiskus juga mencatat kemajuan di beberapa bidang.

“Mari kita bersukacita atas tanda-tanda harapan yang konkret. Yang menjangkau kita dari begitu banyak negara. Mulai dari mereka yang menawarkan bantuan dan sambutan kepada semua orang yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan,” papar dia.

Ia mengungkapkan, bagaimana merawat para pencari suaka, migran dan pengungsi. Dan apakah akan mengizinkan mereka masuk. Hal ini merupakan perdebatan politik dan sosial yang berkecamuk di sebagian besar wilayah Eropa, juga di Amerika Serikat juga di tempat lain.

Pesan Paus Saat Paskah, Hilangkan Diskriminasi

Fransiskus juga mengucap doa supaya para pemimpin nasional mmemastikan tidak ada pria atau pun wanita yang mengalami diskriminasi.

“Dan akan ada penghormatan penuh terhadap hak asasi manusia dan demokrasi,” ucap dia.

Dalam dua minggu terakhir, puluhan orang telah meninggal atau hilang setelah mencoba menyeberangi Laut Tengah dari Tunisia.

Paus memasukkan Lebanon dan dua negara Afrika yang dikunjunginya tahun ini – Sudan Selatan dan Kongo – di antara negara-negara yang membutuhkan untuk mengakhiri perpecahan dan membangun rekonsiliasi.

Paus pun memberi pesan dan berbicara tentang Haiti. Ia mengimbau para aktor politik dan komunitas internasional untuk mencari solusi definitif bagi banyak masalah yang menimpa orang-orang yang sangat menderita di sana.

Konflik berdarah yang disebutkan oleh Fransiskus kontras dengan kerusuhan warna-warna cerah yang dipinjamkan oleh bunga tulip oranye-merah, semprotan kuning bunga forsythia dan bakung, eceng gondok, dan bunga-bunga musiman berwarna-warni lainnya yang menghiasi Lapangan Santo Petrus. Bunga-bunga itu diangkut dengan truk dari Belanda.

Pada akhir penampilan Paus, sekitar 100.000 orang telah berkumpul di alun-alun tepat waktu untuk mendengarkan pidato Paus, menurut perhitungan jumlah penonton di Vatikan.

Sebuah kanopi di tepi tangga di alun-alun melindungi paus, yang kembali menjadi perhatian publik untuk Misa 12 jam setelah upacara malam Paskah selama 2,25 jam di Basilika Santo Petrus pada malam sebelumnya.

Fransiskus dirawat di rumah sakit pada 29 Maret-1 April untuk pengobatan bronkitis. Masih dalam masa pemulihan. Ia melewatkan prosesi Jumat Agung tradisional di Colosseum Roma karena suhu malam hari yang sangat dingin.

Menjelang akhir penampilan Minggu Paskah yang berlangsung selama lebih dari dua jam, Fransiskus tampak kehabisan tenaga. Suaranya menjadi serak dan dia menghentikan pidatonya pada satu titik untuk batuk.

Meskipun demikian, ia tetap mengelilingi alun-alun dengan mobil paus setelah Misa. Dia melambaikan tangan dan tersenyum kepada para simpatisan yang bersorak-sorai.

Baca Berita dan Artikel yang lain di Google News atau gabung di Jabarupdate.id WhatsApp Chanel.

Bagikan Artikel

Komentar

- Advertisement -spot_img
ARTIKEL TERKAIT

Terbaru

- Advertisment -spot_img

Terpopuler