Selasa, Februari 27, 2024

CEO TikTok Vs Kongres AS: Ini Poin Penting dari Shou Zi Chew yang Paling Berkesan 

Internasional, Jabarupdate: CEO TikTok Shou Zi Chew menjadi sorotan setelah dicecar banyak pertanyaan oleh parlemen di Kongres Amerika Serikat (AS) kurang lebih 5 jam pada Kamis (23/3/2023).

Para pejabat itu menyampaikan ketidakpercayaan dan kekhawatiran keterusterangan tentang hubungannya dengan Cina.

Sidang itu adalah kesempatan yang unik sehingga orang-orang pada umumnya dapat mendengar Chew, yang tidak terlalu sering mengadakan pertemuan.

Namun aplikasi organisasinya yaitu Tiktok adalah salah satu yang paling terkenal di Amerika, dengan lebih dari 150 juta klien yang dinamis.

Penampilannya yang berkesan di hadapan Kongres pada hari Kamis itu membuat dunia tahu siapa Chew.

Berikut ini adalah poin-poin penting dari pertemuanCEO TikTok dengan Parlemen AS.

1. Washington secara proaktif telah memutuskan tentang TikTok

Sidang dengar pendapat yang berlangsung selama lebih dari lima jam ini dimulai dengan seruan dari seorang legislator untuk memboikot aplikasi ini di AS dan tetap bersifat konfrontatif.

Pertemuan ini memberikan gambaran yang jelas tentang dorongan bipartisan untuk serius terhadap aplikasi video pendek yang terkenal itu.

Dan perjuangan berat TikTok untuk mengembangkan hubungan dengan Washington.

Bite memanfaatkan pernyataannya untuk mendorong otonomi TikTok dari Cina dan meningkatkan hubungan dengan AS.

“TikTok sendiri tidak dapat diakses di wilayah pusat Tiongkok, kami menetap di Los Angeles dan Singapura, dan kami memiliki 7.000 perwakilan di AS saat ini,” kata Chew dalam pernyataan pengantarnya.

“Bagaimanapun, kami telah mendengar kekhawatiran yang signifikan tentang potensi masuknya orang asing yang tidak diinginkan ke informasi AS dan kontrol yang diharapkan terhadap lingkungan TikTok AS,” lanjut Bite.

TikTok tidak berfungsi di Cina. Namun, karena pemerintah Cina menghargai pengaruh besar atas organisasi di bawah wilayahnya, hipotesisnya adalah bahwa ByteDance, dan dengan demikian implikasinya, TikTok, dapat dipaksa untuk membantu latihan keamanan dalam cakupan yang luas, termasuk pertukaran informasi TikTok.

Banyak upaya Bite untuk menekankan bahwa organisasinya bukan kepanjangan tangan pemerintah Cina. Namun tampaknya gagal untuk meyakinkan parlemen.

Beberapa orang dari Kongres tidak peduli dengan pernyataan CEO dan mengatakan bahwa mereka pada dasarnya tidak mempercayainya.

Dalam sebuah diskusi dengan anggota DPR dari Partai Demokrat California, Anna Eshoo, Chew berbicara tentang upaya TikTok yang sedang berlangsung untuk melindungi data pengguna di AS. Chew menyampaikan bahwa ia tidak menemukan bukti sesuai dengan yang dituduhkan.

CEO TikTok menegaskan kembali bahwa ia sudah mencari tahu secara keseluruhan dan tidak menemukan bukti terkait kejadian yang dituduhkan.

Tanggung jawab mereka yaitu memindahkan informasi para pengguna tiktok asal AS untuk disimpan di Amerika dan dikelola oleh organisasi Amerika yang terdiri dari staf Amerika.

Chew menekankan, praktiknya tidak berbeda dengan perusahaan teknologi raksasa di Amerika Serikat.

Ketika anggota parlemen menggandakan pertanyaan mereka tentang praktik pengumpulan data TikTok, Chew juga menekankan data yang dikumpulkan TikTok adalah data ‘yang sering dikumpulkan oleh banyak perusahaan lain di industrinya’.

Para peneliti independen mendukung pernyataan Chew. Pada tahun 2020, suatu penelitian yang dilakukan oleh The Washington Post bekerja sama dengan seorang peneliti privasi untuk melihat ke balik layar TikTok.

Mereka menyimpulkan bahwa aplikasi ini tidak mengumpulkan lebih banyak data dibandingkan dengan sosial media umum lainnya.

Tahun berikutnya, Pellaeon Lin, seorang peneliti yang berbasis di Taiwan di Citizen Lab Universitas Toronto, melakukan analisis teknis lain yang mencapai kesimpulan yang sama.

Namun, meskipun TikTok mengumpulkan jumlah informasi yang hampir sama dengan Facebook atau Twitter, itu masih merupakan data yang cukup banyak. Termasuk informasi tentang video yang Anda tonton, komentar yang Anda tulis, pesan pribadi yang Anda kirimkan. dan – jika Anda setuju untuk memberikan tingkat akses ini – geolokasi dan daftar kontak Anda.

2. Dampak TikTok Terhadap Anak-anak menjadi Titik Fokus Utama

Anggota komite dari Partai Demokrat New Jersey, Frank Pallone mengatakan, sesuai penelitian yang dilakukan telah menemukan bahwa algoritme TikTok merekomendasikan video kepada remaja.

Itu dinilai menciptakan dan memperburuk perasaan tertekan secara emosional. Termasuk video yang mempromosikan bunuh diri, melukai diri sendiri, dan gangguan makan.

Bob Latta selaku anggota DPR dari Partai Republik dari Ohio, menuduh TikTok mempromosikan video yang disebut “blackout challenge” atau tantangan tersedak kepada seorang anak perempuan berusia 10 tahun dari Pennsylvania. Yang kemudian anak tersebut meninggal dunia setelah mencoba menirukan tantangan dalam video tersebut.

Kemudian pernyataan dari Anggota DPR dari Partai Republik Gus Bilirakis. Ia berasal dari Florida. Dirinya menilai ada kekurangan moderasi konten yang memadai.

Hal ini, lanjut dia, membuat anak-anak terpapar dengan konten yang mempromosikan tindakan yang membahayakan diri sendiri.

Dalam beberapa bulan terakhir, TikTok sebetulnya telah meluncurkan sejumlah fitur untuk memberikan perlindungan tambahan bagi pengguna yang lebih muda.

Mereka juga menetapkan standar baru 60 menit batas waktu harian. Ini bagi mereka yang berusia di bawah 18 tahun.

Namun, fitur itu pun dikritik oleh anggota parlemen karena terlalu mudah dilewati oleh para remaja.

3. Chew Dikritik karena Menghindari Pertanyaan

TikTok mengatakan bahwa Kongres tidak tertarik dengan jawabannya.

Seorang perwakilan Demokrat dari California, Tony Cárdenas mengecam apa yang dia lihat sebagai tanggapan tidak langsung dari Chew. Lalu membandingkannya dengan CEO Meta, Mark Zuckerberg.

Zuckerberg yang dalam kesaksiannya sendiri di masa lalu juga membuat frustrasi beberapa anggota Kongres.

Mungkin tidak ada pertukaran yang dapat menyimpulkan sidang pada hari Kamis seperti momen setelah kritik panjang dari Perwakilan Kat Cammack terhadap moderasi konten TikTok dan hubungannya dengan Cina.

“Dapatkah saya menanggapi, Ketua?” Chew bertanya kepada McMorris Rodgers setelah waktu Cammack habis.

McMorris Rodgers memperhatikan Chew sejenak.

“Tidak. Kami akan melanjutkan,” katanya.

4. Pemerintah Federal Memperketat Cara Bicaranya

Di luar ruang dengar pendapat, para pejabat federal tampak meningkatkan retorika mereka tentang TikTok.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa TikTok harus “diakhiri dengan satu atau lain cara,” tetapi ia juga mengatakan bahwa “ada beberapa cara untuk melakukannya.”

Berbicara pada sidang Komite Urusan Luar Negeri DPR yang terpisah, Blinken mengungkapkan, pihaknya tak mengetahui apakah TikTok bakal cukup untuk didivestasikan dari perusahaan induknya di Cina.

Diplomat tertinggi AS ini mengatakan bahwa ia yakin aplikasi ini merupakan ancaman bagi keamanan nasional AS. Tetapi tidak akan secara langsung mengatakan bahwa aplikasi ini harus dilarang.

Berdasarkan pengakuan dari juru bicara Departemen bahwa secara umum, beberapa transaksi dapat menimbulkan risiko keamanan data termasuk memberikan akses kepada orang asing atau pemerintah terhadap sejumlah data pribadi sensitif milik warga Amerika.

Selain itu adanya kekhawatiran akses terhadap kekayaan intelektual, kode sumber, atau informasi lain yang berpotensi sensitif.

CFIUS akan memastikan perlindungan keamanan nasional, termasuk untuk mencegah penyalahgunaan data melalui spionase, pelacakan, ataupun cara-cara lain yang mengancam keamanan nasional.

Selama lebih dari dua tahun, CFIUS dan TikTok telah bernegosiasi tentang kemungkinan kesepakatan yang dapat mengatasi masalah keamanan AS dan memungkinkan aplikasi tersebut untuk terus beroperasi di Amerika Serikat.

Namun dalam kesaksiannya, CEO TikTok berusaha meredakan kekhawatiran yang sudah berlangsung lama tentang aplikasi ini. Ia menyebut, ketakutan akan akses pemerintah Cina ke data pengguna TikTok sebagai “hipotetis”.

Penulis: Kinanti

Baca Berita dan Artikel yang lain di Google News atau gabung di Jabarupdate.id WhatsApp Chanel.

Bagikan Artikel

Komentar

ARTIKEL TERKAIT
- Advertisment -spot_img

Terbaru

- Advertisment -spot_img

Terpopuler